Senin, 18 Desember 2017

Jadi "apa" setelah Lulus?



"kamu harus sekolah yang tinggi, biar jadi orang sukses" itu omongan nyokap yang selalu gue denger dari kecil, bahkan waktu gue masih dalam bentuk sperma, bokap gue pernah bilang "kalo kamu sudah berbuah, kamu harus jadi anak yang sukses ya".  Apa sih kesuksesan? dulu waktu gue masih kecil, gue berpikir semua orang itu punya mimpi, semua orang punya cita-cita, dan semua orang  punya tujuan didalam hidupnya, kecuali om-om tolol sange yang suka gesekin tititnya didalem busway

Sekarang gue jadi bertanya-tanya sama diri gue sendiri. Gimana caranya gue bisa wujudin mimpi gue? Karena setiap fase dalam hidup gue, mimpi itu akan berubah seiring bertambahnya usia, contohnya gini. Dari gue SD sampe SMA gue punya cita-cita pengen jadi pemain sepak bola, setelah masuk kuliah cita-cita gue berubah, gue pengen nikahin dosen cantik dikampus gue, sayangnya dia udah punya suami dan dua orang anak. Hehe. bercanda kok. Love you bu.

Waktu di kuliah gue sempet tertarik sama dunia website, semua tentang website gue kulik, mulai dari programnya, interfacenya, gradasi warnanya, sampe gue sempat punya cita-cita pengen jadi seorang master web di Indonesia, tapi boro-boro jadi master web, setiap ujian semester aja gue udah kejang-kejang duluan sambil minumin paramek. Dan yang terjadi apa? Di akhir semester gue cuma bisa berharap skripsi gue cepet kelar, gue cepet lulus, dan langsung dapet kerjaan, semua yang gue pelajari dari semester satu musnah gara-gara satu mata kuliah kampret. SKRIPSI.  

Setelah gue berjuang ngabisin 100 butir paramek gara-gara skripsi, akhirnya gue bisa lulus. Dan dengan modal kesombongan, awalnya gue sempat berpikir bisa dapetin kerjaan manapun sesuai keinginan gue. Tapi kenyataanya gue cuma jadi pengangguran dengan segala impian yang terkubur bersama iler-iler di bantal tidur gue. Tiap hari kerjaan gue tidur, makan, ngemilin promag, gitu-gitu aja terus selama berbulan-bulan, sekalinya ada panggilan interview, ujung-ujungnya gue diludahin sama HRD.

Gue inget banget ada satu pengalaman interview yang nggak pernah gue lupain, waktu itu gue dateng ke salah satu perusahaan dengan percaya diri, terus masuk keruangan HRD buat interview, dari rumah gue udah siap pake kemeja putih, celana item, sama pantopel. Didalam ruangan si HRD terus menatap muka gue dengan tatapan penuh nafsu.

"mati nih gue" kata gue dalam hati yang udah siap buat 'dihajar' sama si HRD.

Sabtu, 08 April 2017

Ladies and Gentlemen.....Seto!



Perjalanan gue merantau ke kota Jogja untuk kuliah sangat menyenangkan, karena gue bisa ketemu sama banyak temen baru, terutama temen-temen satu kosan. Gue satu kos sama temen sekelas gue, namanya seto. Manusia lugu dari klaten yang nggak pernah memainkan tititnya sama sekali seumur hidupnya. Gue nggak tau seto itu lugu atau emang bego, tapi yang jelas dia punya sifat buruk yang nggak pernah bisa dirubah. "PELUPA". Tingkat lupanya udah stadium akhir dan nggak ada obatnya, gue yakin 10 kali lagi seto lupa, seto mati!.

Jumat, 07 April 2017

'Suka' Duka punya sahabat cewe!


"Nad, lusa anterin gue ke bandara ya jam 8 pagi!"

"Harus banget ya din ngomong sekarang? lo mau kemana emang?"

"Ya iyalah lo kan ojek gue! gausah kepo deh, udah ya gue tutup teleponnya. bye!"

"Woy! gue kan belom ngomong bisa apa engga! Woy!"

Kamis, 06 April 2017

Sifat menyebalkan teman saat ujian


Pernah nggak sih temen lo nyebelin pas ujian? Kampret emang! Buat orang-orang yang nyebelin pas lagi ujian, lo nggak memahami apa arti pertemanan sejati sob! Karena pertemanan macam apa yang rela liat temannya kesusahan pas lagi ujian? Emang kampret!